Saturday, January 15, 2011

Surat untuk ayah



Surat untuk ayah

Seorang mahasiswa semester akhir menulis surat kepada ayahnya: Ayah, Saya merasa tidak selesa kerana terus menerus menulis surat kepada ayah untuk meminta wang. Saya merasa malu dan sedih. Saya ingin meminta wang sebanyak Rm1000 dari ayah, walaupun setiap bahagian tubuh saya memberontak. Saya meminta dengan tulus dari hati saya yang paling dalam, ayah maafkan saya.

Salam dari anakanda,
Sarip.

p/s Saya merasa berat hati untuk mengirimkan surat ini, jadi saya cuba untuk mengejar posmen yang mengambil surat ini dari dalam peti surat. Saya ingin mengambil kembali surat ini dan membakarnya, kerana surat ini pasti menyusahkan hati ayah. Saya berdoa dalam hati agar saya dapat semula surat ini, tapi sudah terlambat.

Beberapa hari kemudian dia menerima balasan surat dari ayahnya yang mengandungi ayat yang ringkas.


Untuk Sarip,

"Nak, doamu sudah dimakbulkan. Suratmu tidak pernah ayah terima"

Dari Ayahmu.





*Ha..ha...padan ngan muka mung Sarip...


9 comment(s):

delarocha said...

hahaha

NAZRUL AZAT said...

motip??

bukankosong said...

delarocha: hu..hu..

Zat: Motif dia nak pinjam duit bapak dia rr.

achik ezam said...

sarip owh sarip..haha

Xtreme_O2 said...

nk pinjam ckp terus terang lah...
nape nk tarik balik?
tu bkn namanya mengada cari psl erk?
haizzz... padan muka xdpt lak...

Katak Puru said...

bapak dia pun pndai.. padan muka sarip. selamat duit bpak dia

EIPUL said...

hahaha
kesian sarip
konon nak jadik baik sangat
last2 tak dapat duit langsung
:-p

Faaizz d. Zul said...

intro dah baek. boleh nampak ikhlas. haha.

bukankosong said...

tu rr, padan muka Sarip : )